Connect with us

Tokoh Nasional Indonesia

Dandhy Laksono, Ajak Masyarakat Peduli Lingkungan Lewat Dokumenter

Mengenal Dandhy Laksono, sosok di balik Sexy Killers yang membuat banyak film dokumenter bertemakan isu lingkungan di Indonesia.

ALTERMEDIA
Photo: Instagram @dandhy_laksono

Nama Dandhy Laksono mencuat menjelang pelaksanaan pemilu pada April 2019 lalu. Hal yang menyebabkannya tiba-tiba populer di kalangan masyarakat adalah film dokumenternya yang mengangkat topik kondisi lingkungan dan alam Indonesia. Sexy Killers, film garapan Dandhy Laksono dan Ucok Suparta, ditonton sebanyak 21 juta kali oleh masyarakat Indonesia. Film dokumenter ini menjadi fenomenal karena tanggal perilisannya yang dekat dengan pelaksanaan pemilu. Beragam komentar dan tanggapan dilayangkan pada film dokumenter Dandhy ini. 

Bagaimanakah sosok Dandhy Laksono yang sebenarnya? Dan apa alasan terbesar Dandhy membuat film dokumenter Sexy Killers? 

Di balik Sexy Killers Dandhy Laksono

Pria dengan nama lengkap Dandhy Dwi Laksono ini memang menunjukkan kecintaannya terhadap film dokumenter sejak lama. Sexy Killers bukanlah film dokumenter pertamanya. Film ini hanya satu dari dua belas film yang digarap Dandhy Laksono dengan Ucok Suparta. Film yang resmi dirilis di YouTube pada 13 April 2019 ini merupakan secuil kisah perjalanan yang dilakukan Dandhy Laksono saat mengelilingi Indonesia, dalam Ekspedisi Indonesia Biru sepanjang 2015. 

Sebelum resmi dirilis melalui kanal berbagi video gratis Youtube, film Sexy Killer sudah ratusan kali ditonton oleh jutaan pasang mata melalui acara nonton bareng di 476 titik di kota-kota seluruh Indonesia pada rentang 5-11 April 2019. Bahkan setelah dirilis di Youtube pun, Sexy Killers masih ditonton dalam acara nobar yang dilakukan oleh berbagai kalangan, mulai dari akademisi hingga pesantren. 

Baca juga:  Politikus Cantik, Grace Natalie, Ternyata Istri Founder Printerous

Alasan pemilihan judul Sexy Killers dan tema lingkungan yang diangkat

Sebagai penonton, mungkin Sobat Alter bertanya-tanya apa alasan pemilihan judul Sexy Killers untuk sebuah film dokumenter yang mengangkat tema pertambangan batu bara di Indonesia. Jika dilihat sekilas, memang judul Sexy Killers tidak menggambarkan film dokumenter tentang pertambangan batu bara. Namun, Dandhy Laksono memiliki pandangan sendiri tentang judul dan tema filmnya.

Film yang berlatar belakang pertambangan batu bara di Kalimantan Timur ini merupakan satu dari sekian banyak cerita perjalanan Dandhy Laksono dalam Ekspedisi Indonesia Biru. Dalam perjalanan tersebut, Dandhy Laksono menemukan banyak sekali cerita masyarakat terkait isu sosial yang dihadapi dan tidak pernah diangkat ke permukaan. Sebagai seorang jurnalis, Dandhy Laksono ingin Sobat Alter dan masyarakat lain mengerti bahwa ada banyak sekali masalah sosial di Indonesia. 

Menurut Dandhy Laksono, judul Sexy Killers digunakan untuk menggambarkan batu bara sebagai komoditas yang murah, masif, mudah, terjangkau, dan menghasilkan banyak keuntungan. Secara bisnis, batu bara ini dianggap seksi. Maka dari itu, diberikanlah judul Sexy Killers untuk film dokumenter yang mengangkat isu pertambangan batu bara. 

Mengenal sosok Dandhy Laksono dan rumah produksi WatchDoc 

Bagi yang tidak tahu, mungkin kamu akan bertanya-tanya siapa Dandhy Laksono dan bagaimana sepak terjang kariernya di bidang pembuatan film dokumenter hingga berhasil membuat film yang memukau jutaan masyarakat Indonesia. 

Baca juga:  Unik, Inilah Cara Elan Jaelani Tingkatkan Minat Baca Anak Indonesia

Dandhy Laksono awalnya dikenal sebagai salah satu jurnalis senior dan profesional di sebuah media massa. Ia pernah bekerja di media cetak, online, televisi, dan radio. Ia adalah wartawan, aktivis, sekaligus pendiri rumah produksi film dokumenter WatchDoc. Setelah bertahun-tahun menjalani profesi sebagai jurnalis, Dandhy Laksono ingin lebih mengangkat tema dan isu sosial di Indonesia yang masih tersimpan rapat dan tidak pernah dibawa ke ruang publik. 

Dengan mendirikan rumah produksi WatchDoc, Dandhy Laksono membuat 125 episode film dokumenter dan 540 feature televisi, bersama sesama rekan mantan wartawan, Andhy Panca Kurniawan. Sebanyak 40 karya Dandhy Laksono yang dibuat di WatchDoc pernah mendapat berbagai macam penghargaan. 

Bisa dikatakan, hampir seluruh karya Dandhy Laksono di WatchDoc mengangkat isu lingkungan dan sosial Indonesia. Ini karena sebagai seorang jurnalis, Dandhy Laksono ingin masyarakat Indonesia tahu bahwa masih banyak sekali hal yang tidak Sobat Alter ketahui. Melalui film dokumenternya, Dandhy Laksono ingin mengajak Sobat Alter dan masyarakat agar tidak menutup mata pada masalah yang terjadi di lingkungan sekitar. 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement

Topics

Trending

Copyright © 2019 Altermedia.id